DIA YANG MENULIS

Kenapa Doa Saad bin Abi Waqqas Sentiasa Makbul?


Assalamu'alaikum, hai... 
Kenapa Doa Saad bin Abi Waqqas Sentiasa Makbul? | Ada ketika kita perlukan kisah-kisah teladan untuk dibaca. Pada Fiza, kisah-kisah teladan banyak membawa kita berfikir... Sejauh mana jati diri kita, kehidupan kita dan juga amalan kita. Contohnya dalam berdoa kepada Allah. Kekadang bila kita dah penat berusaha, berdoa... Hasilnya tiada. Sudahnya... Kita mengeluh... Kenapa Allah tidak memakbulkan doa aku? 


Pada kesempatan kali ini, Fiza ingin berkongsi ilmu yang mana dipetik daripada telegram @islamitu indah. 

Alkisahnya... 

Saad bin Abi Waqqas berkata ‘Ya Rasulullah.. Aku memohon kepada Allah supaya dijadikan aku orang yang diperkenankan doanya.’ 

Lalu Rasulullah saw menasihati Saad dengan sabdanya ‘Hai Saad.. Perbaikilah makanan engkau nescaya engkau adalah orang yang diperkenankan doanya. Demi Muhammad di dalam kekuasaanNya sesungguhnya seseorang hamba memasukkan yang haram ke dalam perutnya... tiada diterima Allah amalnya selama empat puluh hari. Mana-mana hamba yang darah dagingnya tumbuh dari yang haram maka api neraka lebih layak baginya.‘ Riwayat At Tabarani 

Dalam banyak riwayat dinyatakan bahawa para sahabat mendapati Saad bin Waqqas adalah termasuk di kalangan orang-orang yang dimakbulkan doanya. 

Saad bin Waqqas sendiri menyatakan dengan tegas “Bahawa aku tidak pernah mengangkat ke mulutku sesuatu makanan melainkan aku tahu dari mana datangnya dan dari mana pula keluarnya.” 

Difahami dari hadis dan peristiwa ini bahawa doa yang diperkenankan adalah doa orang yang memakan makanan halal.

Orang yang beriman dikehendaki supaya jiwanya bersih dan hatinya digerakkan oleh kekuatan darah yang bersih serta dari makanan halal.

Suatu ketika Baginda Rasulullah saw melihat seorang lelaki yang kusut masai rambutnya.. berdebu wajahnya kerana lama dan jauh perjalanannya. Dia mengangkat tangan berdoa Allah dengan katanya ‘Wahai tuhanku... Wahai tuhanku...’

Keadaannya nampak bersungguh sungguh memohon kepada Allah. Tetapi malang nasibnya kerana doanya tidak dimakbulkan. 

Baginda Rasulullah saw menjelaskan ‘Makannya haram.. minumnya haram.. pakaiannya haram.. disuapkan dengan yang haram maka bagaimanakah boleh dimakbulkan doanya. Riwayat Muslim.

Mafhum dari hadis ini  makanan halal adalah syarat penting termakbulnya doa. Sebaliknya pula memakan makanan yang haram menyebabkan doa tidak dimakbulkan. 

Sumber : telegram @islamitu_indah

PENGAJARAN DARIPADA KISAH SAAD BIN ABI WAQQAS

Bagaimana dengan makanan kita sehari hari.. Dari mana sumbernya.. Tak semestinya hanya anjing.. babi dan arak saja haram.. Penipuan juga haram.... Mencuri juga haram.. Rasuah juga haram.. Lari dari hutang apabila mampu juga haram.. Dan sebagainya lagi. kenalah fikirkan, kenapa doa kita tidak dimakbulkan? 

Bersama-samalah kita renungkan. Semoga bermanfaat buat kita bersama. 

#KisahTeladan

Post a Comment

1 Comments

  1. semoga kita semua dijauhkan dari perkara dan makanan yg haram.. amin

    ReplyDelete